Perjuangan Muslim di Pedesaan Kansas Temukan Sumber Daya yang Dibutuhkan

0
86

Komunitas Muslim di Garden City Kansas mulai tumbuh pada 2006.

REPUBLIKA.CO.ID, GARDEN CITY — Sebelum pandemi, imigran Somalia, Halima Farah berkeliling mengetuk pintu mencari bantuan dan dukungan untuk komunitas Muslim di Garden City, Kansas. Namun sekarang, dia mengatakan, populasi Muslim telah tumbuh begitu banyak sehingga inilah saatnya untuk mencoba lagi.

Dilansir dari laman Daily Yonder pada Kamis (8/9/2022), Farah menjadi salah satu dari ratusan imigran yang menetap di Garden City untuk bekerja di pabrik pengepakan daging Tyson Fresh Meats, Inc. Karena imigrannya, Finney County merupakan salah satu dari enam kabupaten di seluruh negara yang memiliki populasi mayoritas-minoritas.

Sementara itu, Farah tiba di Garden City tujuh tahun lalu. Dia tinggal bersama keluarganya di sebuah kompleks apartemen yang didominasi oleh imigran, dan pengungsi Muslim.

Komunitas Muslim di Garden City mulai tumbuh pada 2006. Saat itu masuk imigran dari Somalia, Burma, dan Ethiopia datang ke wilayah tersebut. Masuknya pengungsi Muslim terbaru datang dari Afghanistan setahun yang lalu. Hal ini karena konflik yang semakin intensif, pengambilalihan Kabul oleh Taliban, dan evakuasi paksa.

Adapun Garden City sekarang menjadi rumah bagi ratusan Muslim. Dan dengan populasi yang terus bertambah, komunitas Muslim berharap dapat membangun lebih banyak sumber daya di kota.

Agenda pertama masyarakat adalah masjid resmi. Setiap Jumat, Muslim di Garden City berkumpul di sebuah masjid darurat kecil yang mereka buat di dalam gedung apartemen untuk sholat. Banyak yang menyumbangkan 20 dolar untuk disewakan guna mempertahankan ruang. Namun, itu tidak cukup besar untuk menampung semua orang.

Farah juga seorang tokoh masyarakat Muslim setempat. Setelah empat tahun di Tyson, dia sekarang bekerja sebagai pekerja kasus pengungsi di Catholic Charities of Southwest Kansas. Selama bertahun-tahun, dia telah berbicara dengan orang-orang di kota, bekerja mengamankan tanah untuk masjid baru.

“Masyarakat Somalia dan masyarakat Sudan telah berusaha mendapatkan tanah untuk masjid atau bahkan hanya membeli bangunan untuk masjid,” kata Farah.

“Beberapa kali, kami telah berbicara dengan kota. Dan kemudian kota memberi tahu kami \’Oh, kami akan mulai mengembangkan area dengan perumahan dan pusat perbelanjaan. Dan itu telah berlangsung selama tujuh tahun saya di sini,” lanjutnya.

Pada akhirnya komunitas Muslim melakukan penggalangan dana sendiri. Memberikan sumbangan setiap bulan, setiap Idul Fitri, dan setiap Ramadhan. Farah mengatakan, sekarang mereka sudah mengumpulkan cukup uang untuk membeli properti. Akan tetapi membeli properti datang dengan tantangannya sendiri.

Untuk mengembangkan masjid di ruang yang ada, peraturan zonasi dan aturan bangunan harus dipenuhi. Selain itu, Farah mengatakan mencari lahan yang cukup luas untuk masjid, dengan lahan parkir, juga sulit. Komunitas telah mencoba membeli beberapa kavling untuk dijual, tetapi sejauh ini tidak ada upaya yang berhasil.

“Saya menemukan satu yang cukup besar dengan tempat parkir yang luas, tetapi pemiliknya secara khusus mengatakan \’Saya tidak menjualnya kepada umat Islam.\’” Kata Farah.

“Ini masih dijual. Saya pikir wanita dari agen real estat berkata, \’itu diskriminasi.\’ Lalu dia berkata, \’Oke, saya akan menggandakan harganya.\’ Jadi kita biarkan saja,\” lanjutnya.

Sementara dalam kasus khusus ini menyasar masyarakat, Farah mengatakan masalah yang lebih besar bukanlah diskriminasi, tetapi kurangnya lahan terbuka.

Kekurangan lahan ini juga mempengaruhi kemampuan masyarakat untuk membangun pemakaman Muslim, dan mencari tempat tinggal bagi para imigran serta pengungsi yang masuk. Sementara Garden City memiliki pemakaman, upacara pemakaman Islam tradisional mencakup akomodasi khusus.

Sebagai contoh, jenazah harus dikubur menghadap Ka\’bah, Masjidil Haram di Makkah. Selain itu, tubuh harus ditempatkan langsung di tanah, bukan di peti mati. Ini hanya dua dari berbagai spesifikasi. Saat ini, pemakaman Muslim terdekat ke Garden City adalah di Wichita, Kansas, tiga setengah jam berkendara.

“Kami mencoba meminta kota beberapa tahun yang lalu, untuk memberi kami tanah di mana kami bisa menjadikannya sebagai pemakaman Muslim, tetapi kami tidak bisa mendapatkan apa-apa,” kata Farah.

Di samping itu, Juru bicara dewan komunikasi untuk Masyarakat Islam Wichita (ISW), Hussam Madi mengatakan, mereka menjangkau komunitas Garden City ketika daerah itu melihat masuknya imigran dari berbagai negara. ISW telah menyediakan Taman Kota dengan Alquran dan literatur.

Mereka juga menawarkan sekolah Islam dan layanan untuk anak-anak. Namun, perjalanan terlalu lama bagi banyak orang. Madi mengatakan sumber daya seperti kuburan harus tersedia di dekatnya.

“Ketika mereka terus tumbuh dan mereka perlu mempraktikkan keyakinan mereka dengan bebas, mereka harus diizinkan untuk membangun kuburan,” kata Madi.

“Umat Islam memiliki pemahaman yang mendalam dan keyakinan yang kuat tentang kehidupan setelah kematian, jadi penguburan orang mati yang layak adalah suatu keharusan bagi umat Islam,” lanjutnya.

Masalah kekurangan lahan juga meluas ke perumahan bagi imigran dan pengungsi yang datang. Sekitar 100 pengungsi Afghanistan datang ke Garden City setahun yang lalu, dan banyak yang masih tinggal di hotel karena keterbatasan tempat tinggal.

 



Sumber Berita

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini