Masjid Ramah Lingkungan Segera Diresmikan di Kota Sisak Kroasia

0
95

Keistimewaan masjid di Sisak adalah efisiensi energinya.

REPUBLIKA.CO.ID, SISAK — Sebuah eco masjid atau masjid ramah lingkungan dan islamic center akan segera diresmikan di kota Sisak, Kroasia, Kamis (8/9/2022). Masjid ramah lingkungan ini menjadi yang pertama di wilayah tersebut menurut laporan Kantor Berita Bulgaria (BTA).


Acara peresmian akan berlangsung di hadapan Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan dan para diplomat. Dikatakan bahwa rumah ibadah ini akan menjadi fasilitas keagamaan terbesar ketiga bagi umat Islam di Kroasia setelah yang ada di Zagreb dan Rijeka.


Dilansir dari The Mayor, Senin (5/9/2022), pembangunan masjid tersebut dianggap bersejarah karena idenya sudah ada sejak 50 tahun yang lalu. Pembangunannya dikatakan telah menjadi impian banyak generasi Muslim, menurut imam Sisak Alem Crnki.


Fasilitas ini diharapkan dapat melayani lebih dari 4000 orang di daerah itu dari komunitas Muslim yang telah ada sejak1968. Islamic center baru akan mencakup area seluas sekitar 2.600 meter persegi. Seperlima dari kompleks akan didedikasikan untuk doa saja, sedangkan sisanya sekitar 2.000 meter persegi ditujukan untuk semua pengunjung.


Keistimewaan masjid di Sisak adalah efisiensi energinya, itulah sebabnya ia digambarkan sebagai masjid ramah lingkungan pertama di bagian Eropa ini. Masjid ini memiliki pompa panas, panel surya di atap dan pembangkit fotovoltaik 30 kilowatt, di atas lampu LED hemat energi.


Alem menunjukkan bahwa dia sangat senang masjid juga memiliki aspek ekologis, karena umat manusia mendapatkan semakin banyak peringatan tentang sejauh mana ia adalah musuhnya sendiri dan bagaimana ia akan menghancurkan dirinya sendiri. “Jika ia tidak memikirkan lingkungan, seperti yang dia katakan dalam sebuah wawancara untuk Hina,” katanya.


Selain area sholat, masjid memiliki ruang kelas serbaguna yang dirancang untuk siswa agama serta topik lainnya, seperti budaya Islam. Ada juga restoran dengan spesialisasi Islam dan pusat konvensi besar yang dapat menyelenggarakan konferensi antaragama. Ada juga ruang sofa atau ruang untuk istirahat dan komunikasi, di mana pengunjung dapat membaca dalam suasana oriental dengan minuman panas.


Pada akhir pekan setelah peresmian, akan ada hari-hari terbuka bagi penduduk dan wisatawan yang tertarik untuk menjelajahi masjid tersebut. Kroasia juga memiliki masjid yang lebih kecil di Gunja, yang merupakan yang pertama dan tertua di negara itu, dan pusat Islam yang lebih kecil di Umag. 



Sumber Berita

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini