Dukung Belajar Santri di Karo, BMH Berikan Quran dan Buku  Iqro’

0
116

Semua santri yang belajar ngaji di tempat tersebut gratis.

REPUBLIKA.CO.ID, KABANJAHE  – BMH Perwakilan Sumtara Utara (Sumut) menyalurkan  Alquran dan buku Iqro’ untuk santri Rumah Quran di  Dusun VI,  Desa Peceren Sempajaya,  Kecamatan Brastagi,  Kabupaten  Tana Karo, pekan lalu. Puluhan santri yang sudah hadir tampak antusias dan gembira menyambut tim BMH yang datang mengantar Quran dan Iqro’ untuk mereka. Kali ini BMH Sumut menyalurkan 64 Alquran dan Iqro’. 


Puluhan Qur’an dan Iqro’ tersebut diserahkan langsung oleh tim BMH kepada santri yang disaksikan oleh guru mereka. “Saya sangat berterima kasih kepada BMH yang mau datang langsung mengantar Quran untuk menjumpai santri kami. Ini sangat memotivasi kami untuk terus membina dan berdakwah di tempat ini,” kata  Ustadz  Darwin, guru ngaji yang setia selama enam  tahun mengajar di daerah minoritas Muslim tanpa tunjangan. Ia mengajar bersama istrinya.


“Santri ini, sebagian besar yang mengaji adalah anak-anak dari warga dari sekitar lokalisasi prostitusi di sekitar sini. Semua santri yang belajar ngaji di sini gratis, tanpa bayaran sepeserpun,” ujarnya dalam rilis yang diterima Republika.co.id.


Program sedekah mushaf Quran yang digagas BMH sebagai upaya cerdas untuk memenuhi kebutuhan sarana belajar santri yang selama ini mengalami kekurangan. Dan dimaksudkan untuk mengganti Quran santri yang sudah lusuh dan koyak. “Ini sebagai bentuk dukungan yang nyata”, terang Lukman, kadiv Program dan Pemberdayaan BMH Perwakilan Sumut. 


Di samping itu, berbagai program dan kegiatan yang jalankan, sebagai wujud keamanahan BMH dalam menjalankan titipan donatur. Sedekah dan zakat disalurkan dalam bentuk program yang sesuai kebutuhan dan bermanfaat jangka panjang. 


“Semoga menjadi amalan yang terus mengalir kepada para donatur yang telah menjadi bagian kebaikan berlansungnya kegiatan belajar santri Quran ini. Harapannya BMH menjadi mitra jalan kebaikan bagi donatur, penerima manfaat dan juga para amilnya. Kami yakin setiap huruf yang dilisankan para santri menjadi wasilah pahala jariah untuk ibu bapak donatur,” tutup Lukman. 



Sumber Berita

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini